5 Penemuan Muslim Yang Mengubah Dunia

Kopi

Sekitar 1.600.000.000 cangkir kopi dikonsumsi setiap hari di seluruh dunia. Miliaran orang mengandalkannya sebagai bagian dari rutinitas harian mereka. Namun, sangat sedikit orang yang tahu asal mula Muslim dari minuman ini di mana-mana.

Menurut catatan sejarah, pada tahun 1400 kopi menjadi minuman yang sangat populer di Yaman, di Semenanjung Arab selatan. Legenda mengatakan bahwa seorang gembala (ada yang mengatakan di Yaman, ada yang mengatakan di Ethiopia) memperhatikan bahwa kambingnya menjadi sangat energik dan gelisah ketika mereka makan kacang dari pohon tertentu. Dia memiliki keberanian untuk mencobanya sendiri, memperhatikan bahwa mereka memberinya dorongan energi. Seiring waktu, tradisi memanggang kacang dan merendamnya dalam air untuk membuat minuman asam namun kuat berkembang, dan dengan demikian, kopi lahir.

Terlepas dari apakah kisah gembala itu benar-benar terjadi atau tidak, kopi menemukan jalannya dari dataran tinggi Yaman ke seluruh Kekaisaran Ottoman, kerajaan Muslim utama abad ke-15.

Kedai kopi yang berspesialisasi dalam minuman baru mulai bermunculan di semua kota besar dunia Muslim: Kairo, Istanbul, Damaskus, dan Baghdad. Dari dunia Muslim, minuman ini masuk ke Eropa melalui kota dagang besar Venesia.

Dari seorang gembala Yaman / Ethiopia hingga membentuk pemikiran politik Eropa hingga lebih dari 1 miliar gelas per hari, inovasi Muslim ini adalah salah satu penemuan terpenting sejarah manusia.


Aljabar

Sementara banyak siswa sekolah menengah berjuang melalui kelas matematika mungkin tidak menghargai pentingnya aljabar, itu adalah salah satu kontribusi paling penting dari Zaman Emas Muslim ke dunia modern. Ini dikembangkan oleh ilmuwan besar dan ahli matematika, Muhammad ibn Musa al-Khawarizmi, yang hidup dari 780 hingga 850 di Persia dan Irak.

Dalam buku monumentalnya, Al-Kitab al-mukhtaṣar fī ḥisāb al-jabr wa-l-muqābala (bahasa Inggris: The Compendious Book on Calculation by Completion and Balancing), ia menetapkan prinsip dasar persamaan aljabar. Nama buku itu sendiri mengandung kata “al-jabr”, yang berarti “penyelesaian”, dari mana kata Latin aljabar berasal. Dalam buku itu, al-Khawarizmi menjelaskan bagaimana menggunakan persamaan aljabar dengan variabel yang tidak diketahui untuk memecahkan masalah dunia nyata seperti perhitungan zakat dan pembagian warisan.

Aspek unik dari alasannya untuk mengembangkan aljabar adalah keinginan untuk membuat perhitungan yang diamanatkan oleh hukum Islam lebih mudah untuk diselesaikan di dunia tanpa kalkulator dan komputer.

Buku-buku Al-Khawarizimi diterjemahkan ke dalam bahasa Latin di Eropa pada tahun 1000-an dan 1100-an, di mana ia dikenal sebagai Algoritmi (kata algoritma didasarkan pada namanya dan karya matematika).

Tanpa karyanya dalam mengembangkan aljabar, aplikasi praktis matematika modern, seperti teknik, tidak akan mungkin.

Universitas Pemberi Gelar

Berbicara tentang universitas, itu juga merupakan penemuan yang dimungkinkan oleh dunia Muslim. Di awal sejarah Islam, masjid-masjid menjadi dua kali lipat sebagai sekolah. Orang yang sama yang memimpin sholat akan mengajar kelompok siswa tentang ilmu-ilmu Islam seperti Quran, fiqh (yurisprudensi), dan hadis. Ketika dunia Muslim tumbuh, perlu ada lembaga formal, yang dikenal sebagai madrasah, yang didedikasikan untuk pendidikan siswa.

Madrasah formal pertama adalah al-Karaouine, didirikan pada tahun 859 oleh Fatima al-Fihri di Fez, Maroko. Sekolahnya menarik beberapa ulama terkemuka di Afrika Utara, serta siswa-siswa terpandai di negeri itu.

Di al-Karaouine, siswa diajar oleh para guru selama beberapa tahun dalam berbagai mata pelajaran ilmu sekuler dan agama. Pada akhir program, jika guru menganggap siswa mereka memenuhi syarat, mereka akan memberikan mereka sertifikat yang dikenal sebagai ijaza, yang mengakui bahwa siswa memahami materi dan sekarang memenuhi syarat untuk mengajarnya.

Institusi pendidikan tingkat pertama ini dengan cepat menyebar ke seluruh dunia Muslim. Universitas Al-Azhar didirikan di Kairo pada tahun 970, dan pada tahun 1000-an, Seljuk mendirikan puluhan madrasah di seluruh Timur Tengah. Konsep lembaga yang memberikan sertifikat kelulusan (gelar) menyebar ke Eropa melalui Muslim Spanyol, tempat siswa Eropa akan bepergian untuk belajar.

Marching Band Militer

Banyak siswa yang menghadiri sekolah menengah dan universitas di Barat akrab dengan marching band. Terdiri dari sekelompok beberapa ratus musisi, sebuah band berbaris ke lapangan selama acara olahraga untuk menghibur penonton dan menghibur para pemain. Marching band sekolah ini dikembangkan dari penggunaan marching band militer selama Zaman Bubuk Mesiu di Eropa yang dirancang untuk mendorong tentara selama pertempuran. Tradisi ini berawal pada band mehter Ottoman tahun 1300-an yang membantu menjadikan tentara Ottoman salah satu yang paling kuat di dunia.

Kamera

Sulit membayangkan dunia tanpa fotografi. Perusahaan miliaran dolar dari Instagram hingga Canon didasarkan pada ide untuk menangkap cahaya dari sebuah adegan, menciptakan gambar dari situ, dan mereproduksi gambar itu. Tetapi melakukan hal itu tidak mungkin tanpa kerja keras dari ilmuwan Muslim abad ke-11, Ibn al-Haytham, yang mengembangkan bidang optik dan menggambarkan bagaimana kamera pertama bekerja.

Bekerja di kota kekaisaran Kairo pada awal 1000-an, Ibn al-Haytham adalah salah satu ilmuwan terhebat sepanjang masa. Untuk mengatur kemajuan ilmiah, ia mengembangkan metode ilmiah, proses dasar di mana semua penelitian ilmiah dilakukan. Ketika ia dimasukkan ke dalam tahanan rumah oleh penguasa Fatimiyah al-Hakim, ia memiliki waktu dan kemampuan untuk mempelajari cara kerja cahaya. Penelitiannya sebagian berfokus pada bagaimana kamera lubang jarum bekerja.

Ibn al-Haytham adalah ilmuwan pertama yang menyadari bahwa ketika sebuah lubang kecil diletakkan di sisi kotak kedap cahaya, sinar cahaya dari luar diproyeksikan melalui lubang jarum itu ke dalam kotak dan ke dinding belakangnya. Dia menyadari bahwa semakin kecil lubang jarum (aperture), semakin tajam kualitas gambarnya, memberinya kemampuan untuk membangun kamera yang luar biasa akurat dan tajam saat mengambil gambar.

Need Help? Chat with us