Pakaian Ihram di Tanah Suci

Pakaian Ihram

Untuk menyelesaikan ibadah haji, umat Islam menumpahkan semua tanda kekayaan dan perbedaan sosial mereka dengan mengenakan pakaian putih sederhana, yang biasa disebut pakaian ihram. Gaun ziarah yang diperlukan untuk pria adalah dua kain putih tanpa jahitan atau jahitan, salah satunya menutupi tubuh dari pinggang ke bawah dan satu lagi yang dikumpulkan di bahu. Sandal yang dikenakan peziarah harus dibuat tanpa jahitan juga. Sebelum mengenakan pakaian ihram, para lelaki mencukur rambut mereka dan memotong jenggot dan kuku mereka.

Wanita biasanya mengenakan gaun putih sederhana dan jilbab, atau pakaian asli mereka sendiri, dan mereka sering mengabaikan penutup wajah.

Pakaian ihram adalah simbol kemurnian dan kesetaraan, dan menandakan bahwa peziarah berada dalam kondisi pengabdian. Tujuannya adalah untuk menghilangkan semua perbedaan kelas sehingga semua peziarah menampilkan diri mereka sama di mata Tuhan. Untuk fase terakhir dari ibadah haji, pria dan wanita menyimpulkan haji bersama, tanpa pemisahan – bahkan tidak ada perbedaan gender antara jamaah pada saat ini. Kebersihan dianggap sangat penting selama haji; jika pakaian ihram menjadi kotor, haji dianggap tidak sah.

Keadaan Pemurnian Suci

Kata ihram juga merujuk pada keadaan pemurnian suci pribadi yang harus dijalani para peziarah ketika mereka menyelesaikan haji. Keadaan suci ini dilambangkan dengan pakaian ihram, sehingga kata tersebut digunakan untuk merujuk pada pakaian dan kondisi mental suci yang diadopsi selama haji. Selama ihram, ada persyaratan lain yang diikuti umat Islam untuk memfokuskan energi mereka pada pengabdian spiritual. Dilarang menyakiti makhluk hidup – dilarang berburu, berkelahi, atau bahasa kasar, dan senjata tidak boleh dibawa. Kesombongan tidak dianjurkan, dan umat Islam mendekati ziarah dengan mengasumsikan negara yang sealami mungkin: parfum dan cologne yang berlebihan tidak digunakan; rambut dan kuku dibiarkan dalam kondisi alami tanpa memotong atau memotong. Hubungan pernikahan juga ditunda selama waktu ini, dan proposal pernikahan atau pernikahan ditunda sampai ibadah selesai. Semua percakapan ilmiah atau bisnis ditunda selama haji, untuk memusatkan perhatian seseorang pada Tuhan.

Need Help? Chat with us